//
- 24 Des 2012

Momok Menakutkan Orang Tua : Hilang

Kejadian ini udah agak lama, bahkan udah lupa sebenarnya sama sekali, sampai waktu nonton Hitam Putih tentang hilangnya seorang anak, tiba-tiba keinget dan ternyata gak pernah posting soal ini.


Siang itu, saya dan Little Bee pergi jalan-jalan shopping ke supermarket naik bus. Janjinya si ayah bakalan jemput ketika kami pulang. Ketika lagi asyik menatap nanar barang-barang yang dipajang yang gak ada di list untuk dibeli, pecah konsentrasi karena ada anak balita sebesar Little Bee nangis-nangis kejer. Orang-orang lalu lalang tapi ngeliat doang, gak peduli. Saya pun mendekati dan celingak-celinguk nyari orang tuanya, ternyata betul dugaan saya, anak ini kehilangan orang tuanya.

credit

Akhirnya karena hati nurani seorang ibu, saya jongkok dan bertanya di mana ayah ibunya. Si anak ini masih terus menangis dan akhirnya saya bilang, "Ayok kita cari ayah ibu sama-sama!". Saya gandeng dia di tangan satu dan di tangan lainnya gandeng Little Bee. Kami memutari supermarket itu dan saya menajamkan mata saya bagai superman mengeluarkan sinar laser untuk mencari sang orang tua. Lelah mencari dan tak kunjung juga bertemu, akhirnya saya putuskan harus membawanya ke bagian informasi. Biar gampang, saya gendong dia. Little Bee pun masih saya gandeng. Belum keluar dari supermarket itu, datang seorang bapak dari belakang dan merebut si anak dari gendongan saya. Saya benar-benar terkejut.

Bukan main sedih hati saya mendapati si bapak bukannya mengucap terima kasih tapi memberikan wajah garang seolah-olah saya adalah penculik anaknya. Dan begitulah, si bapak menggendong anaknya, memberikan wajah judes lalu berlalu begitu saja *pengen ngejambak, enelan!*

Kesal pasti! Sepanjang keluar dari supermarket itu saya ngomel-ngomel anggun gak jelas, meluapkan perasaan! Bukankah seharusnya si bapak itu yang sadar diri, karena gak bisa menjaga anaknya? *mana panci? mana panci?*

Masalah anak hilang ini benar-benar menjadi concern saya, karena saya pernah mengalaminya langsung ketika masih SMA. Ceritanya saya dan adik bungsu yang umurnya masih 6 tahun-an jalan-jalan ke mal. Ketika si adik naik kuda-kudaan yang mengitari mal, saya pesankan kalau tunggu saja saya disitu. Setelah si adik mengiyakan, pergilah saya mengitari pertokoan di lantai itu juga, gak sampai 10 menit. Balik ke situ, si adik gak ada! Jantung berdentum-dentum hebat! Saya panik dan mulai mengitari mal, jalan gak tentu arah. Alhamdulillah, kami bertemu gak jauh dari tempat awal, dengan si adik yang nangis-nangis.
Dan anehnya, kata si adik, dia gak dengar kalau saya suruh tunggu *lemes tingkat dewa*

Sejak saat itu, saya ngajarin jika dia tersesat di mal, cari satpam atau minta tolong karyawan mal untuk mengantar ke bagian informasi. Dia juga harus menghafal nomor telepon dan alamat rumah.

Dan kejadian ini ternyata terulang lagi ketika dia jalan-jalan dengan abangnya! Untunglah, dia mengingat pesan saya. Dan pergilah dia mencari satpam dan diumumin di bagian informasi.

Nah, hal inilah yang menjadi pelajaran yang sangat-sangat berharga bagi saya ketika menjadi ibu. Ketika Little Bee udah mulai belajar berjalan, saya mulai melirik untuk membeli barang-barang pencegah anak hilang. Seperti tas bertali dan gelang anti hilang.

credit


credit

Tas bertali inilah akhirnya yang saya beli untuk Little Bee, dan sangat berguna ketika pergi belanja menjelang Lebaran dimana orang tumpah ruah di toko-toko baju.

Ketika pindah rumah, ternyata perumahan kami ini letaknya dekat dengan sungai kecil. Sungai ini deras banget kalau sudah musim hujan, dan Little Bee benar-benar gak boleh keluar rumah tanpa pengawasan. Kalaupun main ke rumah tetangga, setiap 10 menit pasti saya celingak-celinguk ngintipin apa dia masih disitu. Tak lupa saya pesankan, kalau mau pergi ke tempat lain harus minta ijin dulu. Kalau gak ijin, so pasti-lah itu kursi setrap yang berbicara.

Mungkin saya emang protektif banget ya, tapi lebih baik mencegah daripada mengobati hilang atau terluka. Anak adalah tanggung jawab orang tua, sekalipun dititip-titip main ke rumah tetangga. Jadi bukan prinsip saya membiarkan anak berkeliaran tanpa pengawasan apalagi mempercayakan sepenuhnya pada orang lain. Jikalau terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, siapa yang paling menyesal? Tentu saja, tak lain tak bukan adalah orang tua.

post signature

35 komentar:

  1. orang yg paling berbahaya terkadang adalah orang disekitar'a,tp mudah2an aja jangan deh :)
    kalau baca tulisan mba jd inget film Mr.Bean Holiday

    BalasHapus
  2. tas bertali dan gelang anti hilang ini sungguhlah must-have item ya kalo si anak udah ga mau lagi ditaroh di troli. meski ada bbrp orang tua yg menganggapnya 'aneh' mungkin ya? anak kok ditaliin. lha kalo di pusat perbelanjaan atau supermarket begitu ramenya, gimana cobak kalo anak kecil lepas dr pegangan, ketlingsut trs ilang? better safe than sorry, I think.

    (komen sotoy dikit ye, qiqiqi.... scara blom jd mommy... )

    BalasHapus
  3. setuju dengan mending dibilang over protektif. Emang kalo anak gue ilang, elu yg tanggung, gitu aja mikirnya kalo org ngomong gitu.

    Btw, betein juga tuh bapak. Ga sempet marah atau ngomong ya May. Kl ga sempet, biasanya jadi suka sebel kepikiran kenapa ga diomongin. Emosi duluan sih. *Pengalaman pribadi ;)

    BalasHapus
  4. aku juga pernah ngalamin mbak, bukan ilang si sebenarnya cuma anak saya mendadak jadi invisible mode, mungkin sekitar 15 menit, terlama dalam hidup saya. kata anak saya si, dia gak ke mana2, tapi kok ya saya gak melihat dia. subhanallah, yang penting ketemu. :D

    BalasHapus
  5. Waduh,, mudah-mudahan bisa jadi pelajaran buat saya nih mbak, kadang saya suka ngajak main ponakan ke tempat-tempat begitu..

    BalasHapus
  6. Masya Allah ^^ kursi strap itu mirip metode hukuman nanny 911 ya mbak mayya

    BalasHapus
  7. ya ampun si bapak itu kok gitu sih... bukannya berterima kasih ya... :(

    gua pas kecil pernah ilang lho. huahaha. tapi trus diajak ama petugas toko nya ke informasi. :D

    BalasHapus
  8. K udah dua kali ilang...yg pertama di giant bekasi itu dia balik sendiri setelah kita muter2 panik nyariin, yg satu kg di city center Doha..dia demen jalan sendiri. Kita sibuk sama blanjaan dia liat2 permen di sebelah kita tau2 dia terus jalan sendirian..sampe nangis2 nyarinya..ketemunya dia udah duduk mojok sendirian liatin balon...ada feeling sih ni anak kan suka balon coba cari ke situ ternyata beneran dia ada di situ. Sempet kepikirn mau pakein lease aja...emak2 di luar kalo jalan ama anak2nya yg kecil2 suka dipakein lease. Jadi ayak doggy sih hihihi tapi daripada ilang! ...sorry bnyak typo somehow kalo ngoreksi typo di blogspot pake ipeh itu rempooooong bgt! Sigh...

    BalasHapus
  9. Wah, saya kalau belanja memang nggak pernah berdua Nai. Saya gampang hilang konsentrasi aka lengah, apalagi kalo mata udah jelalatan lihat barang-barang, terlebih ada tulisan sale pula hihihi...

    BalasHapus
  10. gelang anti hilang itu pakai GPS atau pakai alarm ya, mbak mayya? *tanya*

    arya baru bisa jalan, sekali diajak ke mall langsung kaya baling-baling. nggak sempat belanja. hehehe,

    BalasHapus
  11. Yah, kok Bapaknya malah bete begitu sih... Udah mending ada yang nyelametin anaknya... :(

    Dulu adikku juga pernah kepisah saat belanja dengan ortuku di Mall, karna masih kecil jadi dia sempet trauma juga, nggak mo ke mall sampe beberapa saat. Tapi bisa kebayang paniknya ortuku pas itu... :)

    Oiya, kalo di sini anak batita udah jalan-jalan sendiri nggak pake di gandeng kalo di mall. Entah di agak jauh didepan troli ibunya atau malah di belakang ortunya, kalo ngeliat anak-anak seperti itu kadang suka bersyukur, syukur disini nggak ada ceritanya penculikan anak kaya di Indo... :)

    BalasHapus
  12. Memang bener ngeselin tuh mbak, kita udah nolongin justru dianya negatip thinking.. sayang banget ada orang kayak begitu..

    btw, dulu aku juga sempat ngilang mbak di pasar waktu kecil, tapi aku sendiri yang inisiatip kebagian informasi .. ehehehe

    BalasHapus
  13. Ini may.. Ini pancinya.. Sini gw bantuin pentungin tuh bapak... Hihihi... Ga sopan banget nuduh orang sembarangan, bukannya nanya dulu kek... Udah main tuduh aja... Hihihi.. Ikut emosi... :p emang waktu itu ga ngomong apa gitu may, buat pembelaan diri... Biar si bapak tuh sadar, lain kali jaga anaknya baik2 deh hehehe... Eh aku juga kayak dirimu may, mending over protective daripada nyesel seumur hidup... Ya kan? Semoga anak2 kita selalu dilindungi yaaaa... Terhindar dari hal2 yg membahayakan, amiiinnnn.... :)

    BalasHapus
  14. Btw... Ganti theme ya may? Hehe

    BalasHapus
  15. sereemm....*pegangin Kanaya, makasih sharingnya ya, jadi membuat saya lebih hati2

    BalasHapus
  16. Huaaaaah.. esmosi baca soal bapak2 itu. Sini aku bantuin pentung pake panci juga.

    Kalo soal ilang, adekku pernah ilang tuh waktu di Dufan, alhamdulillah pas lagi acara kantor bokap, jadi pas ditemuin sama salah satu temen kantor bokap dia bisa jawab nama bapaknya siapa. Haduuuh..

    Aku juga kayaknya kalo punya mibu/mibe bakalan beli tas yang ada talinya itu deh May. Biar ga kabur2 anaknya.

    BalasHapus
  17. @Andyahahaha...klo ketemu ama Mr. Bean mah gak perlu takut yah :)

    BalasHapus
  18. @ndutykeiya bener deh, aku rela diketawain asal anak aman! :)

    BalasHapus
  19. @Markati Prasetiowah, bisa gitu ya mbak ckckckck Alhamdulillah ketemu mbak!

    BalasHapus
  20. @Erny BinsaKalau dalam pengawasan sih kayaknya gapapa yah, asal jangan ditinggal sendirian :)

    BalasHapus
  21. @ArmanDuh pernah ilang ya ko? Jangan diturunkan ama Emma dan Andrew yaaaa *amit-amit*

    BalasHapus
  22. @myshelomitashopOh, namanya lease ya mbak? Kayak gelang yang bisa panjang pendek itu kan? Aku pernah lihat di tivi, pas ada emak2 bule ke supermarket. Mudah2an gak keulang lagi ya mbak, amit-amit deh!

    BalasHapus
  23. @Oci YMOh ya mbak? Ckckck...emang emak petualang belanja inih! hihihi...

    BalasHapus
  24. @Miss RochmaIya, gelang anti hilang itu pakai alarm, jadi kalau terpisah 2 meter misalnya, langsung bunyi. Rencananya mau dipakai kalau lagi main di luar rumah, tapi ternyata Little Bee anak rumahan :)

    Ke mall malah bikin capek ya *tepuk jidat*

    BalasHapus
  25. @ChitaTrauma banget ya si adik. Kalau di tempatmu anak2 balita gitu ya? tapi jgn dijadiin tolok ukur sih ya, soalnya balita itu suka mengeksplor :)

    BalasHapus
  26. @RistinBapak itu gak nuduh langsung, cuma pandangannya itu looooh, menusuk!
    Amin!

    BalasHapus
  27. @RistinMasih kepengen ganti theme hehehe...

    BalasHapus
  28. @Bunda Kanayaiya mbak, balita sebisa mungkin selalu dalam pengawasan :)

    BalasHapus
  29. @bebe*sini kita pentungin sama-sama*

    Aku doakan dirimu segera dapat mibu/mibe ya darling!

    BalasHapus
  30. @EYSurbaktiwah, mas-nya kecil-kecil udah pinter, apalagi sekarang ya :)

    BalasHapus
  31. Hmm rasanya pingin ngomelin tu bapak, syukur alhamdulillah anaknya ditemuin orang baik gitu lho. Baru tau nih soal gelang & tas 'anti hilang' itu. Jadi inget pas lahiran, bapak mertua ribut aja mastiin apa si baby udah ada tanda pengenalnya, karena lagi santer-santernya berita penculikan bayi di RS hiiii. Semoga terhindar dari kejadian seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener tuh mbak, gelang pengenal RS emang penting, ntar ketuker bisa berabeeee *gak bisa bayangin*

      Hapus
  32. kejadian yang orang tuanya mrah ke cecekan....hahahahhaha....lucu dengarnya...::;; : :)

    BalasHapus

Your thoughts greatly appreciated! Share it with us! (^_^)
Nowadays, I've been have hard times to reply comments or blogwalking to your blog. So, thank you so much for visiting me here!

Facebook

This blog is
Protected by Copyscape Plagiarism Detection
myfreecopyright.com registered & protected
DMCA.com
Copyrighted by Mayya.
Don't copy anything of this blog without any permissions.