//
- 15 Jan 2013

[FlashFiction] Surat Merah Jambu

ANNA

Kelas belum terlalu ramai ketika aku memasuki pintu.
Berjalan menuju meja yang letaknya berhadapan dengan meja guru dan meletakkan tas sandang. Mengingat-ingat pelajaran di pagi ini, membuka tas dan meletakkan buku yang diperlukan dari tas ke dalam laci. Tanganku menyentuh sesuatu. Apa ini? Selembar kertas? Surat? Oh, surat!
Antara merasa kaget dan senang.
Jantungku berdegup kencang. Sebuah surat cinta-kah? Harum sekali. Sebuah kertas merah jambu.

credit


Dengan perlahan-lahan, aku duduk di bangkuku. Sebisa mungkin surat di tanganku tidak terlihat oleh yang lain. Surat itu kususupkan ke dalam laci dan mulai kubuka pelan-pelan.
Pelan namun tak sabar.


Engkaulah itu
yang menebar keharuman tawa
menelusup ke dalam hatiku

Engkaulah itu
yang berbinar keelokan kata
merasuk ke dalam sanubariku

Engkaulah itu
yang melontar kehalusan jiwa
menyentuh ke dalam nuraniku

Engkaulah itu
yang mencuri cintaku


- D -



Seketika, rasanya pipiku terbakar.
Jantungku serasa akan copot.
Ada yang jatuh cinta padaku! Siapa D? Aku langsung mereka-reka.
Dani?
Dika?
Ataaaau
Danu?

Belum sempat aku menerka siapa, tiba-tiba Sasa memasuki kelas. Sasa, teman sebangkuku. Sesegera mungkin aku menyembunyikan surat itu. Andai saja aku pun bisa juga menyembunyikan pipi yang merah ini dihadapannya.

Sasa tersenyum dan meletakkan tasnya. "Sudah siap PR Kimia-nya, Na? Ada yang gak bisa kukerjakan. Ntar pinjem PR ya!", tanyanya.
"Ok, udah selesai kok, ntar kupinjemin.", jawabku.

Dari jauh kulihat Danu, pemain basket idola kelas sebelah, menghampiri. "Sa, sudah terima suratnya? Jadi gimana?", tanyanya pada Sasa.

Kontan aku terkejut! Aku berhenti bernafas. Apakah surat ini?
Aku mulai gelisah.

"Surat apa?", tanya Sasa. "Surat yang kuletakkan disitu...", tunjuk Danu ke mejaku.

Mereka berdua melihatku. Aku terdiam seribu bahasa. Bumi bagai menelanku sekarang. Surat ini ternyata bukan untukku! Hatiku bukan main bergemuruh. Antara malu dan patah hati.

Sesegera mungkin aku sodorkan surat yang sudah berpeluh keringat tanganku ke Sasa.
"Oh, ini ya suratnya! Ini Sa! Tadi kayaknya Danu salah taruh disini.", aku berakting senatural mungkin. Meyakinkan mereka aku belum membacanya. Dan salah kaprah.

Sasa menerima surat itu dari tanganku. Mereka pun asyik berbincang menuju kantin. Melupakanku. Entah bagaimana perasaanku sekarang.

***

DENNIS

Dia agak telat datang hari ini. Ah, aku suka rambutnya yang dikuncir dua begitu.
Tanpa sadar, aku tersenyum-senyum sendiri saat melihatnya.
Dia semakin manis dengan pipi yang merona merah.
Rasanya tak sia-sia aku duduk di sudut kelas ini. Agar bisa melihatnya selama pelajaran.
Aku tak pernah sanggup bicara padanya, aneh. Entah kenapa, jika berada di dekatnya, lututku seperti dihinggapi kupu-kupu.
Surat yang dari tadi kupegang mulai basah oleh keringat. Kumasukkan surat itu ke dalam amplop yang sewarna dengan hatiku saat ini. Merah jambu.
Oh, Anna. Andai saja engkau tahu aku menyukaimu.
***

427/500 words

Catatan:
Inspirasi dari 'What Makes You Beautiful' oleh One Direction dan film "Flipped"

*Draft cerita ini udah nangkring sejak bulan Okt 2012, seperti biasa, bingung endingnya. Pengen sad ending dengan Anna yang patah hati, tapi saya ingin menyiratkan bahwa setiap wanita punya secret-admirer-nya sendiri. Do you believe that?


post signature

43 komentar:

  1. Believeeeeeeeeee hehehehehehe *lanjot mayyy*

    BalasHapus
  2. Percaya kok, percaya :)
    Wah, tapi abis ini Anna kapok dong buka surat lagi? Trauma dong? Ditulis makanya di amplop itu suratnya buat siapa *kebawa emosi

    BalasHapus
  3. surat cita salah alamat, udah keburu dibaca eh gak tahunya salah orang. ceritanya menarik, tak disangka endingnya

    BalasHapus
  4. senangnya punya secret admirer :))

    BalasHapus
  5. i believe,...tentu saja ;)
    mak yg satu ini semangat menulisnya jempolll ^^

    BalasHapus

  6. kebayang rasanya jadi Dennis..*pengalaman pribadi waktu smp dulu naksir cowok kelas sebelah* hihihihi

    BalasHapus
  7. percaya bgt.. :)
    Tp mbok ya klo ngasih surat tuh dikasihin ke orgnya lgsg.. hehehe

    BalasHapus
  8. Jadi inget kenangan pas dulu, cinta monyet pertama kali, kalau baca tulisan ini :)

    BalasHapus
  9. Percaya banget dengan secret admirer :D
    Ceritanya menarik :)
    Sebenarnya, ceritanya bisa lebih dipendekkin lagi nih, biar terasa banget flash fictionnya, cerita yang tak terduga, begitu juga endingnya.
    Misalnya di bagian Anna, sampai malu dan patah hati saja sudah menarik.
    Eh, just my opinion ya :D

    BalasHapus
  10. lah terus surat dari Dennis untuk Anna gimana?

    BalasHapus
  11. buat cowok 'nembak' cewek itu perjuangan juga ya :)

    BalasHapus
  12. aku percaya, coz pernah punya jg dulu *halah* qiqiqiqi.
    ceritanya keren May ;)

    BalasHapus
  13. ah Mayya, tulisanmu membawaku kembali ke masa2 yang lalu hihihi...
    nice, as always

    BalasHapus
  14. Kereeeen May.. Haaah.. Jadi inget lagunya Mocca deh kalo denger kata secret Admire,, ahaha

    BalasHapus
  15. May...lanjutin cerita nya... :-) hihihi,,akhirnya Dennis sama Anna giman...

    #paling suka banget baca ngebaca Flashfictionnya mayya..endingnya selalu tak biasa

    BalasHapus
  16. like this!
    setuju mba, setiap cewe pasti punya secret admirernya masing2 :)

    ikut #13haringeblogff yuk :D

    BalasHapus
  17. @yeyelanjut kemana kitah? hihihi...

    BalasHapus
  18. @Dellakhahaha...bukankah ada pepatah, "patah hati dulu sebelum menemukan yang tepat"? *pepatah ngasal*

    BalasHapus
  19. @orangefloatmakasih :) dan makasih sudah mampir!

    BalasHapus
  20. @Miss RochmaMudah2an Dennis jadi menyampaikan surat cintanya ke Anna ya mbak :)

    BalasHapus
  21. @IrmaSenjakalau bukan kita yang semangat siapa lagi? *iklan

    BalasHapus
  22. @Desijangan-jangan mbak nulis surat cinta juga ya ;P

    BalasHapus
  23. @covalimawatikhahaha..biasanya anak sekolahan kan malu2 mbak *jaman dulu*

    BalasHapus
  24. @Andyhahaha..iya, kenangan jaman dulu mas :)

    BalasHapus
  25. @Indah Julinah itu dia yang bikin galau mbak, mau berhenti ampe patah hati aja atau diterusin... *galau oh galau*

    BalasHapus
  26. @ndutykekelanjutannya diserahkan pada imajinasi pembaca *ngeles

    BalasHapus
  27. @myra anastasiayoi mbak, yang cewek juga mau nerima dan nolak juga butuh pemikiran *halah*

    BalasHapus
  28. @Orinjangan ampe CLBK ya jeung hihihi..makasih yaaa!

    BalasHapus
  29. @Vica Itemkhahaha...aku juga bikinnya karena kenangan masa lalu mbak :)

    BalasHapus
  30. @ceritasofikelanjutannya diserahkan pada imajinasi pembaca *ngeles*

    makasih ya darling!

    BalasHapus
  31. @Nathalia Diana Pitalokahuaaa mau ikut jugaaaa, telat gapapa kan?

    BalasHapus
  32. @Mayya gapapa ko mba..
    follow aja twitter adminnya @WangiMS & @momo_DM :)

    BalasHapus
  33. hahaha iya yah. ntar aku ngarang lanjutane sendiri deh :D

    BalasHapus
  34. hm...menyebalkan, hahaaaa..... baiklah,

    BalasHapus
  35. Setujuuu, hehe..suka deh :) jadi inget my secret admirer , hahaha kepedean :p

    BalasHapus
  36. @Helda Feraaku yakin mbak dulu pasti ada nih secret-admirer-nya hihihi...

    BalasHapus
  37. @Vanisa Desfrianitapi kan Anna sebenarnya ada yang suka :)

    BalasHapus
  38. share lagi dong mbak maya kata katanya

    BalasHapus

Your thoughts greatly appreciated! Share it with us! (^_^)
Nowadays, I've been have hard times to reply comments or blogwalking to your blog. So, thank you so much for visiting me here!

Facebook

This blog is
Protected by Copyscape Plagiarism Detection
myfreecopyright.com registered & protected
DMCA.com
Copyrighted by Mayya.
Don't copy anything of this blog without any permissions.