//
- 26 Jul 2013

Dua Puluh Empat Minggu

Gak terasa, si baby-wanna-be udah 24 minggu. Yaaay! 3 bulan lagi!
Sejak 4,5 bulan gerakannya udah terasa banget. Sekarang lebih gesit muter-muter di dalam perut, sukses buat emaknya kadang gak bisa tidur atau kerasa nyeri.

Bulan lalu periksa ke dokter, naik berat badan masih dikit, tekanan darah udah normal, gak rendah lagi. Di bulan kelima, udah ketahuan jenis kelaminnya. Kata si dokter errrrr...... jagoan! Another baby boy!

Pantesan deh, tergila-gila sama si ganteng tiada tara yang satu ini di awal hamil. Gak sengaja nemu *halah* waktu nonton film korea "The Man From Nowhere". Duuuh, kenapa kenalnya baru sekarang yak?? *elus-elus perut*

credit


Kalau dulu ngidam Nicolas Saputra, dan hasilnya Little Bee (3y11m) manis-manis gulali gimana gitu, mudah-mudahan yang ini juga njiplak gantengnya Won Bin yak! *ngarepdotcom*

Konsultasi ke dokter mengenai proses kelahiran si dedek nantinya, apakah bisa normal atau tidak, karena melahirkan Little Bee dengan cesar. Kata pak dokter, tergantung berat badan dan masuk tidaknya si dedek ke panggul. Iya, beginilah kalau punya panggul kecil, dilema..... Dalam hati kecil, tetap aja pengen normal. Doakan ya, mudah-mudahan bisa melahirkan normal.
***

So what do you expect when you're expecting? Jangan dibayangkan bumil itu secantik iklan-iklan susu bumil, adem dipeluk suami dari belakang sambil meneguk susu bagaikan meneguk jus. Itu hanya di iklan! Tidak (bisa) ditiru! Enelan!

Nyata-nyatanya baik hamil pertama dan hamil kedua inipun, yang namanya susu itu gak enak! Jadi ketika dokter ngasih kapsul DHA, sungguh suatu nikmat duniawi, karena itu artinya susu bisa disingkirkan! (Mari baca hamdalah...)

Bolak-balik ke kamar mandi karena keseringan buang air kecil mah gak usah ditanya deh ya. Kadang-kadang ketika baby-wanna-be yang aktif nendang sana nendang sini, eh ketendang kantong kemih emaknya, ya balik lagi pergi pipis, padahal gak sampai 5 menit yang lalu udah.

Paling dilema itu kalau sudah posisi enak duduk di lantai. Iya, maklum belum punya sofa hihihi. Kalau dari duduk mau berdiri, udah susah ngangkat badan. Eh ya ampun, udah kayak eskavator rasanya! Tahu kan eskavator? Kalau gak tau, gih gugling dulu!

Dokter ngelarang makan mie instan sejak awal hamil, tapi kadang-kadang kangen banget makan mie rebus. Jadinya masak mie pakai cara yang lebih sehat (padahal modus doang biar bisa makan mie). Rebus mie, buang airnya. Didihkan air lagi, masak telur dan sayur, setelah itu baru diseduh ke mangkok. Terus bumbunya cuma pakai setengah doang, setengahnya lagi pakai garam biasa.
Frekuensi makan mie pun dikurangi banget, bisa 2-4 minggu sekali.

Salah satu godaan terbesar adalah DURIAN. Huaaaaa! Tahu kan yang namanya Mayya itu maniak banget sama durian *toss Chef Farah Quinn*. Entah karena pedagang-pedagang durian itu tahu ada bumil yang mengutuk-ngutuk diri karena ileran durian, dengan sengaja bersekongkol menjajakan dagangannya di sepanjang pinggir jalan pulang ke rumah si bumil, hanya Tuhan yang Tahu! *sesenggukan di punggung suami di atas motor*

Nafsu makan? Udah normal banget, namun demi baby-wanna-be, porsi karbohidrat seperti nasi dikurangi, porsi proteinnya lebih dibanyakin, karena janin belum perlu karbohidrat. Minum-minum bergula juga dibatasi. Kapok, karena akibatnya bisa dilihat dengan lahirnya Little Bee dengan 3,9 kilo! Noooo!

Semakin besarnya perut, maka semakin panas atmosfer sekitar sang bumil muahahaha... Alhasil rambut panjang itu dibabat habis setelah diijinin hubby, namun ternyata kependekan, saudara-saudara. Ya sutralah, masih bisa panjang lagi toh? Yang penting udah gak geraaaah!

Kebiasaan bangun pagi tidak berlaku selama hamil ini. Susaaaaahhh banget bangun pagi. Udahlah telat bangun, males dandan lagi. Ya ampun! Pasti menderita banget ya si hubby lihat istrinya ini. Eh tapi muka tetap cerah ceria loh, gak kusam gitu. Mudah-mudahan ntar si baby-nya wajahnya juga bersih bersinar yak *eh

Semakin ke sini, semakin gak nyaman pakai bra dan underwear biasa. Kulit jadi lecet-lecet karena udah mulai gak muat lagi. Jadi bagi bumil-bumil yang lain, carilah yang namanya bra dan underwear khusus hamil dan menyusui. Bra menyusui itu terbuat dari kain katun dan memiliki kancing di depannya. Sedangkan underwear khusus hamil itu kayak underwear nenek-nenek, besar dengan karet dan kancing disisinya, yang bisa disesuaikan dengan besarnya perut. Asli, nyaman banget pakenya! *narik nafas lega*

Salah satu alasan kenapa blog ini terlantar? Karena ogah banget deket-deket gadget. Sampai-sampai si blackberry itu males diisi paketnya ampe 2 bulan! Hubby sampai nawarin berapa kali gitu diisiin pulsa, selalu aja nolak kayak gak butuh *dilempar sendal* Ini aja bener-bener diniatin nulis, demi jadi cerita untuk si dedek.

***

Di awal puasa, agak bingung juga mau puasa atau gak. Umur kehamilan belum diatas 7 bulan, yang masih perlu banyak nutrisi untuk perkembangan baby-wanna-be. Karena belum ke dokter, jadi belum bisa konsultasi. Sempat seminggu belum ikutan puasa, gak sengaja baca artikel mengenai ibu hamil dan menyusui yang kuat puasa karena makan kurma. Akhirnya coba puasa juga dengan makan 2-3 kurma ketika sahur dan buka. Alhamdulillah, ternyata kuat juga. Sempat sih waktu hari panas dan gerah banget (Pekanbaru bok!) ditambah dengan asap-asap kebakaran hutan, kepala kliyengan, badan udah gemeteran, udah deh puasanya dibatalin aja, daripada dehidrasi. Kasian si dedek (dan emaknya lah yaaaaa...)

Selain puasa, bela-belain tarawih ke mesjid, yang biasanya cuma di rumah doang. Karena tahun depan udah ada bayi, jadi udah gak bisa lagi sholat ke mesjid kan? Itupun mulai dijalani di minggu kedua puasa, di saat shaf-shaf udah menyusut jadi 1 atau 2 shaf. Lebih legaan gitu hihihi.... *kipas-kipas*

Selain alasan cuma tahun ini bisa sholat jamaah tarawih lagi, pengen biasain si dedek denger bacaan ayat-ayat suci Al Qur'an dan suasana mesjid, insya Allah sebagai doa dan harapan si dedek jadi anak yang sholeh. Aaminnn...

***

Kata orang, kalau hamil anak kedua, si anak pertama alias si sulung bakal bertambah-bertambah nakalnya. Lalu bagaimana dengan Little Bee? Awalnya sih, mungkin begitu. Tapi anggap aja itu cuma sugesti doang. Kami terus-menerus kasih pengertian sama Little Bee, kalau di dalem perut Bundanya ada dedek. Jadi nanti anak Bunda ada 2, satu Little Bee dan satu si dedek. Bunda sayang sama anak Bunda dua-duanya.

Kalau periksa ke dokter, pertama kali dulu Little Bee takut banget Bundanya diapa-apain gitu karena disuruh baring di tempat tidur. Jadi ketika diperiksa, Little Bee gak ngelepasin tangan Bundanya, huhuhuhuhu...

Setelah ngerti, Little Bee super excited banget malah kalau udah jadwal periksa ke dokter. "Nanti Bee bisa lihat dedek ya, Bun?"

Sejak mengerti bahwa si dedek butuh abangnya sebagai Kamen Rider, Little Bee mulai nunjukin kasih sayangnya. Tiap hari Little Bee ngedusel-dusel perut lalu bilang "Sayang dedek..." *melting deeeeh*

Atau nanya, "Dedek lagi ngapain?"

Atau kalau si Bunda lagi nyuci piring, "Dedek ikut nyuci piring ya, Bun?"

Atau kadangkala si dedek lagi cegukan, "Minum air, Bun, biar dedeknya gak cegukan lagi..."

Atau si dedek lagi aktif di dalam sana, alias mengeluarkan tendangan seribu bayangan, si Bunda bilang, "Tuh, dedeknya gerak-gerak, dengar suara abangnya!" terus Little Bee bakalan manggil-manggil, "Halo dedeeeeek!"

Dan yang paling sering ditanyain adalah, "Dedek kapan keluarnya, Bun?"

So sweet! *usep-usep air mata*


*** 

Lain Little Bee, lain pula hubby. Doi mah cuek-cuek aja gitu, karena udah pengalaman kali ya. Udah gak kagok lagi. Cuma kalau masalah puasa, hubby kuatir banget gak boleh terlalu paksain. Jadi saban pulang kantor pasti nanya, "Kuat puasa hari ini, Bun?" atau kalau panas terik sebelum ngantor, nanya juga, "Hari ini panas, Bunda kalau gak kuat, batalin aja ya..."

Dari awal-awal hamil, delegasi tugas untuk 'menyamaratakan' kasih sayang ke Little Bee sudah disepakati bersama akan diserahkan ke hubby jika sang bayi nongol (kami baca tipsnya disini). Rencananya hubby akan mengambil cuti 2 minggu untuk mencurahkan perhatian ke Little Bee, untuk menggantikan perhatian bundanya ke sang adik baru di 2 minggu pertama. Doakan kami ya!


Betewe, ini dia Mayya si bumil 6 bulan ^__^

post signature

16 komentar:

  1. hihihih klo telat liatin naja terus nak siapa tahu masih mirip hihi

    BalasHapus
  2. wah, hamil 6 bulan udah gede ya perutnya mbak. hehe. dulu aku hamil nisa kecil banget, perut segitu aku udah hamil 9 bulan, umur 6 bulan malah belum keliatan. :-? semoga sehat terus yaaa mbak, lancar sampai persalinan, semoga bisa normal. aamiin. kiss buat little bee n dedek. :)

    BalasHapus
  3. mba mayya, selamat yah, seneng baca perkembangan si dede, semoga lancar sampai si dedek lahir, little bee udah siap jadi kakak yah :D


    BalasHapus
  4. semoga lancar sampe lahiran ya mbak, May. sehat selalu bunda sama calon dedeknya ^^

    BalasHapus
  5. semoga yg ini mirip won bin ya mbk may hihihi....semga sehat selalu :D

    BalasHapus
  6. salaam Mayya, dah lama ga mampir, udah enam bulan aja... Moga2 sehat terus ya say. Lancar sampai lahiran.

    BalasHapus
  7. hihihihi... soal underwear itu bener pula..!!!
    dulu may, waktu hamil si arya kepingin banget durian. lha lagi musimnya. rayu-rayu suami sama ibu, tetep ga dikasi. sampai musim durian hampir habis, akhirnya suami belikan jus durian. senengnyaaaa.... nggak kebayang waktu suami pulang bawa jus. lha kok? ternyata aku cuma dibolehin minum beberapa sruputan doang. glek! sisanya/ ya suami deh yang habisin. ngiler lagi :D

    BalasHapus
  8. ya ampun.. kenapa ada foto ganteng itu?? *cleguk*. Bikin salah fokus.. hihihi..
    Jd inget pas hamil dulu deh. Keknya klo hamil anak cowok tuh bawaannya lbh cuek ya? Dulu pas hamil, kostumku sehari2 tuh sarung belel! haha.. coz enak, longgar, adem. Nah, klo soal durian, aku mn bs dicegah. Tetep hajar terus.. hihi. Alhamdulillah bayinya ga kenapa2. Malah anakku skrg doyan bgt ma duren :D
    Sehat terus ya cintaaa.. Smoga lancar persalinannya ^^

    BalasHapus
  9. Semoga lancar ya Mba sampai lahiran nanti dan bisa lahiran normal.. Hehehe. Kalo istri jaman dulu minum susunya sih susu ultra favoritnya, nanya dokternya perlu minum susu hamil apa ga katanya gak perlu, hihihi.
    Iya, beda banget sama iklan susu kenyataannya, hihihi.
    Syukur ya kakaknya udah bisa sayang dan mau berbagi bundanya.. Hehehe

    BalasHapus
  10. Mayyyaaaa... selamat ya, semoga lancar selancar lancarnya sampe lahiran. Peluuukkk... Oalah, ternyata paket bb nya ga diisi ya? Aku kehilangaaannn...

    BalasHapus
  11. hihi, seru banget baca cerita bumil... semoga kehamilannya lancar dan mbak sama dedeknya dikasih kesehatan..

    BalasHapus
  12. Wah bentar lagi si Bee dah punya temen main baru di rumah nih, saya doakan semoga kehamilan ini mama dan dedek bayinya selalu di beri kesehatan, bisa lahiran normal..amin

    Nanti mau manasin Nizam di rumah ah, biar minta mamanya dibuatin adik hehe

    BalasHapus
  13. suka-suka bumilnya membayangkan siapa hehehe.

    BalasHapus
  14. kalo dedeknya mirip won bin..qt besanan yuk mbak.. *ngecup duluan.. :D

    BalasHapus
  15. semoga selalu diberi keseatan dan mudah2an beneran miri won bin :)

    BalasHapus
  16. Dari atas ampe tengah udh mikir mana ini baby bumps nya? Ternyataaa... aaw bumpsnya cuuuute! 6 bulan udh gede gt yah?
    Btw kebanyakan ibu hamil kaya'nya pada alergi dkt2 ama gadget yaaa

    BalasHapus

Your thoughts greatly appreciated! Share it with us! (^_^)
Nowadays, I've been have hard times to reply comments or blogwalking to your blog. So, thank you so much for visiting me here!

Facebook

This blog is
Protected by Copyscape Plagiarism Detection
myfreecopyright.com registered & protected
DMCA.com
Copyrighted by Mayya.
Don't copy anything of this blog without any permissions.