//
- 9 Des 2014

Papan Tingkah Laku | Reward Boards for Kids

Semakin Bee (5 tahun) beranjak besar, semakin kewalahan menghadapi tingkah laku yang seringkali menyebalkan. Jadi selain rajin membersihkan rumah, ngomel-ngomel pun juga makin rajin si emaknya. Udah kehabisan cara deh!

Pagi hari adalah DRAMA. Dibangunkan untuk pergi sekolah, seringkali merengek karena mengantuk. Padahal malam hari ketika waktunya tidur, mulut si emak udah berbusa ingatin untuk segera sikat gigi dan tidur. Tapi semua itu hanya masuk telinga kiri keluar telinga kanan *garuk-garuk tembok*
Itu baru satu hal. Belum hal-hal yang lain. Galau emaknya makan hati terus!
Daaaaan hari itu tiba! Tiba-tiba teringat dengan reward board yang pernah dulu saya baca di buku peninggalan alm. papa judulnya "Bagaimana Bersikap pada Anak Agar Anak Bersikap Baik" oleh Sal Severe, PhD.


Dan segeralah saya buka pinterest untuk mencari idenya. Dari dua gambar dibawah ini:




Saya modifikasi menjadi ini, taraaaaa:

Bee si Elok Budi

Board ini sebagai penanda apakah si bocah sudah berbuat baik hari ini.

Nah, bagian warna-warni adalah tingkah laku yang harus diperbaiki.
Tertulis disitu :
1. Bangun pagi dengan senang (tanpa menangis). 
2. Mandi 15 menit.
3. Tidak merengek.
4. Membereskan mainan.
5. Makan sendiri.
6. Makan sayur.
7. Mendengarkan ayah dan bunda.
8. Bermain bersama teman. Tanpa TV, komputer atau PSP
9. Tidur jam 9 malam (Ini berkaitan dengan yang nomor 1)

Poin di atas bisa diganti-ganti, tergantung tingkah laku mana yang perlu dan penting diperbaiki dari anak.

Bagian putih tertulis dengan inisial untuk nama hari, Senin-Minggu.

Caranya:
Jika si anak 'ketahuan' bertingkah laku baik, maka stik es krim akan berpindah dari wadah tingkah laku ke wadah hari. Jika bertingkah laku buruk, stik tersebut bisa berpindah lagi.

Di akhir minggu, si anak menghitung jumlah stik es krim. Orang tua boleh menentukan stik warna apa bisa dapat reward apa, atau total jumlah stik berapa dapat reward apa. Up to you!

Rewardnya bisa berupa jalan-jalan ke tempat favorit anak, nonton bioskop, naik boom boom car, dapat uang jajan tambahan, mainan baru, atau sekedar duduk di atas bahu si ayah (ini mah hemat banget yaaa wkwkwkwk)

Bahan:

- stik es krim warna-warni
- wadah es krim
- kalender bekas
- kardus bekas
- selotip besar dan kecil
- spidol aneka warna
- kertas lipat / origami

Cara membuat:

1. Lapisi kardus bekas dengan kalender, bagian putih untuk di luar.
2. Potong wadah es krim menjadi 2, tempel ke kardus dengan selotip kecil
3. Potong origami sesuai ukuran wadah. Lalu digambar dengan sekreatif mungkin. Tempel pada wadah es krim.
4. Potong/Belah stik es krim menjadi 2 bagian. Jika warna tidak mencukupi, bisa digambar dengan titik atau bintang dll untuk menjadi pembeda tingkah laku.


Selamat mencoba dan happy parenting!

post signature

48 komentar:

  1. KECE! Pengen bikin juga ahhh.. Thanks for sharing ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak, semoga bermanfaat yaa!

      Hapus
  2. Rajin banget mamanya, mau bikin buat ponakan :)

    BalasHapus
  3. Kreatif bgt sih mak.. Ohya Btw anaknya sudah umur berapa tahun mak? Trus mulai kapan bisa dipraktekkan cara ini? Mksh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah 5 tahun mbak, baru mulai sih ini, krn sebelumnya pakai kursi setrapan udah gak ngaruh lagi. Sama-sama mbak, moga bermanfaat :)

      Hapus
  4. Wowww keren banget Mbak...ikutan juga ahhh...makasih post nya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak, semoga bermanfaat yaaa!

      Hapus
  5. wow kreatif...keren mba mayya

    BalasHapus
  6. Wah..aku juga nerapin mirip gini mak..cuma aku ga kober bikin board gitu... jd metodeku ngumpulin kancing warna warni kl toplesnya udh penuh bisa dituker dgn beli buku or main di playground ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bagus banget mbak! Keren!

      Hapus
  7. Aaakkkk kereeeennnnnn contekkk ah...makasiiihhh banyaakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mbak..semoga bermanfaat :)

      Hapus
  8. subhanallah, kreatif sekali idenya....gk ngebosenin yg si anak jg ortunya
    happy bgt liatnya ^^

    BalasHapus
  9. contek ya mak... idenya keren :D

    BalasHapus
  10. mau bikin ah... makasih ide2nya...keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak, semoga bermanfaat yaaa :)

      Hapus
  11. keren bgt nih.. bs dicontek.. bsk aku dah mulai terapin deh, mulai beli peralatannya dulu.. makasih sharing yg bagus ini ya may ^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bermanfaat ya mbak ristin :)

      Hapus
  12. nice sharing....pengen nyoba juga ahh...

    BalasHapus
  13. pada mau nyontek,mau juga nyontek tp blm ada krucil hehehe..seru ya mbk kayaknya,essip,dicatat di memory^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...untuk ponakan juga bisa mbak :)

      Hapus
  14. Lucunya..e tapi 5 tahun bukan kebanyakan? Awalnya 3 tugas dulu baru pelan2 bnyk.sesuai usia..blogwalking salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih masukannya mbak fee :)

      Hapus
  15. keren banget mba, kreatif bangettt... anak2ku udh besar, skg udh gak mempan pake pernik lucu gitu kali ya...udh harus diajak ngobrol dari hati ke hati aja kayanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, udah besar udah bisa dari hati ke hati :D

      Hapus
  16. Aku juga suka banget ama sistem reward begini. Tapi aku jadi mikir, gimana ya kalo si anak ini untuk berbuat baik selalu mengharapkan imbalan nantinya? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Imbalan diberikan berdasarkan jumlah stik dalam satu minggu. Jadi, kalau tidak mencukupi jumlah stiknya, gak dapat imbalan, mbak. :)

      Hapus
  17. Thx sharing nya May.. Pas bgt gw lg stress dibikin galau sm Millie *garuk tembok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan galau lagi ya mbak Yeye :)

      Hapus
  18. Kalo kata Torey Hayden ini yang disebut dengan behavioural modification ya.. efektif banget kayaknya ya kalo baca ceritanya Torey Hayden di bukunya. Makasih sharingnya ya May.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru denger Torey Hayden nih mas... Sama-sama ;)

      Hapus
  19. Aiiih rajinnya. Aku dulu kurang searching kiat parenting gini. Udah segede apa ya anak2 sekarang? Lihat foto2nya kyknya si dedek udah bisa main dg si abang. Cepet banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena putus asa tepatnya mbak fufufu... Iya, anak2 udah pada bisa main bareng. Makasih ya mbak *peluk cium dari Bee dan Boo*

      Hapus
  20. bagus ni may.. aku juga bingung cari cara biar arya itu bisa nurut banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah gak perlu bingung lagi kan yaaa? :)

      Hapus
  21. sepertinya aku sudah butuh ini Mak, kadang migrain dan kolesterolku malah membuat aku makin gak karuan...heheee TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah-mudahan migrain dan kolesterolnya udah gak bikin masalah lagi ya mbak :)

      Hapus
  22. wah, kreatif sekali bun..
    jadi pngn nyoba dirumah juga..
    ijin contek idenya yak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. okeee...semoga bermanfaat yaaa!

      Hapus
  23. walau handmade tapi bagus banget plus kreatif..jdi pngn buat dirumah.. :)

    BalasHapus
  24. kratif mba idenya , jadi kepengen buat juga sekalian praktek sendiri di rumah :)

    BalasHapus

Your thoughts greatly appreciated! Share it with us! (^_^)
Nowadays, I've been have hard times to reply comments or blogwalking to your blog. So, thank you so much for visiting me here!

Facebook

This blog is
Protected by Copyscape Plagiarism Detection
myfreecopyright.com registered & protected
DMCA.com
Copyrighted by Mayya.
Don't copy anything of this blog without any permissions.