//
- 15 Okt 2016

Bunda Nggak Penting!

Tiba-tiba aja air mata deras gitu aja tanpa kontrol. Si anak 7 tahun itu mendelik matanya ketika emaknya ini suruh siap-siap tidur. Entah karena badan sudah terlalu letih,  atau karena sudah terlalu sering dibantah, akhirnya emosi tumpah. Fondan yang udah siap untuk dikover ke cake akhirnya dibenyek-benyek pakai rolling pin. Sambil nangis. Kesal.


Bee anak yang memiliki banyak argumentasi.  Untuk apapun. Disuruh ini bantah,  disuruh itu, nanya balik.

Bee,  sebelum main, buat PR dulu.
Apa sih Bunda,  nyuruh-nyuruh terus.

Bee,  udah sholat ashar belum?
Ndeeeh,  tinggal dikit lagi nih main game.

Bee, udah jam 9. Ayo pipis dan gosok gigi.
Udah ngantuk nih,  mau tidur aja. 

Bee,  bereskan buku untuk besok sebelum tidur.
Apa sih Bunda?  Nggak penting!

Segala teori parenting udah dijabanin, tapi akhirnya berakhir kecewa. Rajin memeluk,  menciumnya,  berkata baik,  tidak memukulnya,  memberikan hukuman (tidak dapat uang jajan atau main game)  yah,  hasilnya begitu.



Bee berkata manis kalau punya tujuan tertentu. Dibolehkan main game atau dibelikan mainan. Jujur,  saya letih mendidiknya sendirian. Hubby hanya hadir di malam hari, dan latar belakang kehidupan kami yang berbeda,  membuat kami mendidik anak secara berbeda.
Saya menunjukkan kasih sayang dengan disiplin. Hubby menunjukkan kasih sayang dengan game atau jajan. Di saat begini, saya merasa sendirian. Merasa saya gagal menjadi ibu. 

Bee nggak mau lagi belajar tahfidz karena pendekatan ustadzah yang kurang mengena. Bee sulit diajarkan sholat 5 waktu. Saya ungkapkan pada hubby,  tapi hanya sampai curhat semata. Hubby akan bilang ke Bee harus begini dan begitu. Tanpa tindakan lebih lanjut.

Seringkali saya tanya pada Bee, "Bee,  gimana caranya supaya Bee nggak sering bantah Bunda?  Bunda bilang baik-baik,  Bee jawabnya keras. Kalau Bunda marah,  Bee bilang kerja Bunda marah-marah aja.  Lalu Bunda mesti gimana supaya Bee mau dengar Bunda?"

It doesn't work.

Pagi tadi, saya bangunkan Bee ke sekolah, dan seperti biasanya, ia bermuka masam. Mata saya sembab karena menangis tadi malam. Akhirnya, karena ia sulit dibangunkan (seperti setiap hari yang pagi itu saya nggak mengomel seperti biasa),  saya keluar kamar.
Saya diam.

Saya antarkan Bee sekolah yang pagi itu hampir terlambat karena mengerjakan PR terburu-buru, membereskan buku jadwal hari itu tergesa-gesa dan nggak sarapan.
Now,  he knows why.

Tapi besok nggak tau apa lagi.
Siap-siapin dada untuk lebih sering diurut-urut
Dan juga kepala.

6 komentar:

  1. Puk... puk Bunda... jadi emak emang kudu punya stok sabar seluas lautan dan sedalam samudera yah Mbak. Saya juga sering menghadapi tingkah Nai yang bikin ngurut dada juga kepala. Tapi, kita jangan pernah putus asa, senjata kita doa, dan ridho. Kalau kita ridho, Allah ridho dan InsyaAllah anak juga jadi lebih baik. Semangaaaat! :)

    BalasHapus
  2. Sama bangettt...,td siang aku jg mengalaminya sama anakku, umur 3,5 tahun. Aku tinggal wudhu aja eh dia meraung-raung. Kujelaskan bahwa bunda mau sholat dulu sebentar saja, nanti tinggal mainan bareng, eh gak mau dgr, aku malah dipukuli. Ya udah aku ajak ke kamar, gak mau jalan sendiri. Minta gendong. Rasanya sebeeelll bgt. Aku gendong, dan aku bawa ke kamar, Akunya diem saja, gak berkata2 lg. menghela nafas berharap marahku segera ilang, aku tuh kesel kok aku butuh waktu sedikit saja kok ya pake drama2..
    Semoga kita diberi kekuatan dan kesabaran ya mbak.

    BalasHapus
  3. Hm..., apa jamannya memang begitu sekarang, Mba May? Dulu jamannya Intan, kayaknya masih jauh lebih patuh. Namun, ponakan angkatku, Bibah, ampyun.... susah banget dibilangin. Hobi banget argumentasi dengan bundanya, hingga membuat bundanya naik pitam dan berujung ke ngurut dada atau malah si bunda kumat darah tingginya. Aku sudah coba lakukan beberapa pendekatan, namun tetap saja, di depanku baik, e sepulangku, laporan yang aku terima dari bundanya, teteup, Bibah ga bisa dibilangin, suka2nya ajah! Hadeuh....

    Yang sabar, ya, mba Mayya sayang... :) *pelukerat

    BalasHapus
  4. you are not alone. It's a phase. Dulu waktu masih kecil aku begah banget setiap ketemu tante X ituuuu aja yg diomongin dinasehatin, gak boleh ini jangan begitu, harus begini...terakhir karena bosen bgt waktu ditanya cita2nya apa kujawab jadi penyanyi club 😆 Anak2ku jg sama kok susah bgt dibilangin, most my friends have similar complaint.Yang sabar yaaa, this too shall pass.

    BalasHapus
  5. ya amppunn... mba, saya kira cuma anak saya aja yg kayak gitu. Kalau dinasehatin, diatur, disuruh gak pernah mau nurut. ditanya maunya apa, jwbnnya ngebelibet... haduuh... bener2 harus sabaaaar banget :)

    BalasHapus
  6. Sama banget ama anakku yg pertama..sekarang kalo di bilangin suka ngebantah..kadang omongan kita sengaja diulang ama dia.. :D

    Mungkin emang lg phasenya.. Jd ya emang musti di jaga banget emosi kita..

    BalasHapus

Your thoughts greatly appreciated! Share it with us! (^_^)
Nowadays, I've been have hard times to reply comments or blogwalking to your blog. So, thank you so much for visiting me here!

Facebook

This blog is
Protected by Copyscape Plagiarism Detection
myfreecopyright.com registered & protected
DMCA.com
Copyrighted by Mayya.
Don't copy anything of this blog without any permissions.